Gelap Mata Hingga Momen Lucu Sarapan di CK Hotel

Tuesday, May 16, 2017

Kalo lagi nginap di hotel bagian favorite saya adalah makaaaan. Haha, karena saat itulah momen perbaikan gizi bagi anak kos seperti saya. Serius. Dan waktu ikut Call for Paper Aspikom Riau di Tanjung Pinang pertengahan April lalu, saya seneng bangeeet. Karena sarapannya di restoran hotelnya.

Jadi, selama 2 hari 2 malam di CK Hotel Tanjungpinang itu, otomatis bisa dua kali sarapan dong yah. Untuk makan siangnya hari pertama di restoran, tapi hari kedua karena ada city tour, jadi makannya diluar. Yang full cuma sarapan.

Aduh, serius, sarapannya surge banget. Pilihan menunya banyaaaaaaaak. Mulai dari yang ringan kayak roti, cake, hingga yang berat kayak nasi goreng, soto, bubur, dan lainnya. minumnya mulai dari susu, hingga berbagai jenis jus. Buat saya itu surge banget, gilak!





Saya suka makan, dan lihat makanan terhampar di depan mata pasti kalap dong yah. Tinggal ambil doang. Hampir semua saya cobain. Nasi gorengnya, gado-gado, bubur ayam, roti gandum, cupcake, pastry, aah banyak pokoknya. Rasa gak usah ditanyainlah ya. Enaaaaak semua. Mungkin itulah momen disaat saya bisa manjain cacing-cacing waktu sarapan.

Saya paling suka gado-gadonya sih. Gatau ya, ntah emang karena pecinta makanan ini, jadi enak aja, apa gimana. Kuah kacangnya kental, bumbunya kerasa, trus kalo disajikan dalam bentuk gini saya mau makan sayur. Sehat juga kan. Tapi, semuanya enak kok. Serius!

Minumnya juga beragam, ada fresh milk, jus guava, jus jeruk, jus satu lagi lupa. Selain itu sejenis kopi, teh, wedang jahe juga ada. dan aku nyoba hampir semuanya. Gak heranlah ya, orang sejenis Saya emang makannya banyak.


Sebenarnya ada cerita paling lucu sekaligus memalukan waktu sarapan di CK. Sumpah ini muka saya gatau lagi mau ditinggalin dimana, haha. Jadi, pas sarapan pertama sebelum berangkat City Tour, ngobrol-ngobrol bareng temen sama dosen juga. Udah makan banyak banget ini ceritanya, semua udah saya dan temen-temen cicipin. Terus, pas udah mau berangkat, tiba-tiba teman yang satu ngasih ide biar kuenya dibungkus masukin tas. Mana tau ntar di bus laper, jadi bisa ngeganjel perut yang laparnya ga tau jadwal ini. iya, kebetulan satu rombongan pada suka makan semua.


Terus, sepakat nih semua. Cuma yang gerak ngambil kue-kuenya itu saya, si Fitri yang bungkusin. Bodo banget ya saya haha baru nyadar sekarang. Yaudah, saya ambillah sebanyak-banyaknya. Pas di meja, bodohnya lagi saya juga ikut bantu bungusin. Begooooo banget! Kebetulan sebelumnya Fitri pesan waffle coklat, dianterlah ke meja sama pelayannya. Disitulah detik-detik saya mau menghilang dari peredaran bumi. Haha malu banget asli.

“Mohon maaf, mbak, sebenarnya makanannya gak boleh dibungkus,” kata masnya sambil senyum sopan. Gubrak! Semua satu meja pada nunduk sambil menahan tawa. Tau ekspresi saya gimana? Cuma bisa mengut-mangut sambil senyum kecut dengan mata kedap-kedip naham malu sekaligus mau ketawa.

Fitri sebenarnya juga pas lagi bungkus, cuma masnya ngadep ke saya ngomongnya, jadi malunya gak ketulunganlah. Malah masnya lama lagi berdiri dekat meja kami, dan saya cuma bisa ngomong, “iya, mas, maaf,” hahah tolol banget, Tiiiik. Awkward moment banget gak sih?

Sumpah ya, rasanya saya mau lari nabrak kaca terus terjun bebas dan hilang ditelan bumi. Gilak, bok, kebayang kan malunya gimana. Pas masnya udah pergi, kami semua satu meja termasuk dosen-dosen saya ketawa. Teman yang ngasih ide, orang yang eksekusi yang kenak. Yaiyalah, orang dia yang keliatan ngerjain. Hadoooh. You know what, moment kami  lagi bungkus makanan itu kayaknya jadi gossip mulut ke mulut sama semua pelayan di restoran itu tau gak. Soalnya mereka liatin kami sejak ketahuan sampe pergi ninggalin restoran. Sambil sesekali satu dua pelayan ada yang ketawa geli gitu. Kayaknya habis gosipin kami. Ya Allaaaaah, malu bannget.

Sampe mau check out dari hotel, awkward moment pas sarapan ini jadi topic yang bikin kami ngakak sampe jejingkrakan saking malu dan lucunya.

But, ini malah jadi cerita yang ngebekas lama gitu loh. Meski malu-maluin, tapi it deserves to remember lah. Malu-maluin sesekali gapapa.

Lewat tulisan ini saya secara resmi minta maaf ya, Mas. Haha saya mah gitu, liat makanan kalap. Tapi itu ide teman saya, sumpah. Jadi kalo mau nangkap, tangkaplah aktor intelektualnya. Hubungin saya via email, ntar saya kasih kontaknya *eh hahaha
Tapi emang aslinya saya anak yang malu-maluin loh haha muka tembok apalagi soal makan. Udahlah malu-maluin, suka galau lagi *loh.


No comments:

Powered by Blogger.