#Review: Film Critical Eleven Bikin Baper!

Sunday, May 14, 2017



Finally, tanggal 10 Mei kemaren film Critical Eleven tayang di bioskop Indonesia. Seneng dong. Dari awal saya emang nungguin banget ini film karena udah jatuh cinta duluan sama novelnya yang bikin baper gilak.

Kamu yang udah baca novelnya pasti tau gimana kerennya novel ini. I love the way Ale cinta sama Anya. Oh, God, bisa nemu dimana coba si Aldebaran Risjad? Ale mah udah paket komplit banget. PERFECT!


Pastinya hari pertama penayangan filmnya, saya langsung nonton. Gak bisa nonton siang, malem pun oke. Rugi banget rasanya kalo telat haha

Jujur aja, sebelum nonton agak ragu dan takut kalau-kalau filmnya gak sesuai ekspektasi. Jadi agak deg-degan. Pas masuk studio, gilak, almost full loh. Cuma beberapa seat aja yang kosong. Ya, you know la, rata-rata mereka nonton bareng pasangan. Hadeeeuh, pemandangan yang bikin sakit mata *loh haha

Saya gak paham dan gak tahu proses pembuatan film technically ya, tapi secara alur saya suka. Filmnya kuat di conversation, itu yang buat feelnya dapet banget. Daaan, gak salah banget segenap kru milih Reza dan Adinia meranin Ale dan Anya. They are perfect! Kemistrinya dapet. Nonton filmnya bikin saya baper beneran.

Aah, setelah nonton film lah asaya baru bisa ikut ngerasain dahsyatnya kekuatan mulut kalo salah ngomong gitu. Sebelumnya pas cuma baca novel doang, saya mikir, kok konfliknya sepele banget ya, cuma karena gara-gara Ale nyalahin Anya jadinya mereka gak ngomong berbulan-bulan? But, yakin deh, kalo kamu juga mikir hal yang sama, nonton dulu filmnya. Ntar bakal tau kalo itu nyakitin banget buat Anya.

Sekali lagi, Reza dan Adinia bikin film ini jadi begitu sempurna. Maklumlah ya, artis papan atas boookk. You know what, aku hampir nangis kebawa suasana. Gilaaaaak, buat ukuran film Indonesia, this is amazing la!

Tapi, ada sih beberapa part yang menurut saya kalo gak diilangin juga oke. Soalnya agak sia-sia sih menurut saya. Adanya scene itu gak memengaruhi alur film sama sekali.
Trus kan, kebanyakan kayaknya yang nonton waktu itu di studio yang sama pada belum baca novelnya. Jadi keliatan mereka agak boring gitu nontonnya. Maklum ya, orang kita mah suka film yang gak banyak conversations, but banyak actionnya. Karena emang lebih dapet feel kalo udah baca novelnya. Masa ya, pas lagi nonton ada yang ngidupin lagu dangdut, ntah itu nada deringnya apa sengaja, I didn’t know really. Tapi itu mengganggu! Orang lagi fokus, eh ada musik gituan. dan dibiarin aja. Trus ada yang aneh-aneh lah pokoknya. Ganggu! Apalagi yang nontonnya bareng pacar, huaaaah itu asli gak mengindahkan perasaan para jomblo seperti saya haha yang jomblo siapa malah marah.

Over all, filmnya kereeeeeeeen banget! Asli. tapi yang belum 17 tahun jangan nonton lah. Aduh gimana ya, sebenernya kalo dibandingkan film Hollywood mah ini gada apa-apanya. Tapi, untuk ukuran film Indonesia, ya bagusnya sih 17 tahun keataslah. Tapi ya terserah lah, hahah.


Dan di XXI, nonton CE pake tcash cuma 25k setiap hari termasuk sabtu-minggu sampe 16 Mei. Hadoooooh, promonya agak ngeselin ya. Hahaha pergilah nonton, kalo menurutku gak bakal nyesel lah.

Udah ada yang nonton? Menurut kamu, filmnya gimana? Write your comment down below yah...

Picture: https://www.google.co.id/url?sa=i&rct=j&q=&esrc=s&source=images&cd=&cad=rja&uact=8&ved=0ahUKEwiPspOMve7TAhXGOY8KHRwdDEYQjRwIBw&url=https%3A%2F%2Fwww.cgv.id%2Fen%2Fmovies%2Fdetail%2FMOV3138&psig=AFQjCNFrdd8QQBZhJ1IIkuHc_c2wbHmZ7g&ust=1494820111499281

No comments:

Powered by Blogger.