'Get Lost' di Padang Bareng Amateur Guide

Thursday, March 29, 2018

Apa yang bakal kamu lakuin jika cuma punya waktu kurang dari 12 jam buat having fun di kota baru?

Jadi 11-13 September 2017 lalu saya berkunjung ke kota Padang sebenarnya untuk mengikuti event nasional yang diadakan Tempo Institute. Acara Peta Kaum Muda Indonesia (PKMI) dua hari, 11-12 September. Saya sengaja stay sehari lebih lama biar bisa keliling disana dulu.

Padahal, fyi aja ya, saya pergi sendiri dan di Padang juga cuma punya temen satu. Actually dia juga bukan temen deket banget. Dulu jaman SMA juga cuma 'say hi' doang sih. Bisa dibilang perjalanan 3 hari di Padang itu modal nekat doang sik haha.

What a surprised nya, waktu acara PKMI itu saya ketemu sama Kak Nia, orang Makassar yang kuliah S2 di Universitas Andalas.

Saya memang selalu excited ketemu orang baru dan for some people malah bisa langsung deket, Kak Nia ini salah satunya. Kebetulan kita punya banyak kesamaan, alias ngomongnya nyambung!

Daaan, malam terakhir di Padang saya ditawarin Kak Nia nginep di kosan dia, ya saya mau aja. Lumayan kan penghematan, daripada saya harus ngemper haha.

Jadi, hari Rabu hari terakhir saya disana, saya ngajak Kak Nia keliling kota Padang.
Rencana awalnya saya bakal balik ke Pekanbaru menggunakan travel malam, biasanya berangkat jam 20.00 WIB. Otomatis saya punya cukup waktu 'get lost' bareng Kak Nia. Tapiiii, pagi-pagi saya ditelpon Ibu dan disuruh balik pake travel sore jam 15.00 aja. God! Mau gak mau semua rencana berubah total!


Padang itu bedaaaaa banget dibanding Pekanbaru yang panas parah. Jadi pagi itu bikin saya susah bangun. Yaaah, karena apalagi kalo bukan karena udara paginya yang dingin brrrr. Kita baru gerak nyari sarapan pukul 08.00 pagi. Kebetulan Ibu kosan Kak Nia punya warung sarapan, jadi enak, tinggal turun dan makan.

Pagi itu kami baru mikirin mau keliling Padang naik apa. Bisa aja sih naik transportasi umum (saya mintanya gitu, Kak Nia juga pengennya gitu). Tapi, pikir aja jam 15.00 udah mesti balik dan naik transportasi umum buat keliling-keliling bukan pilihan yang tepat.


Untung aja Ibu kosannya mau pinjemin kita motor beserta helm-helmnya. Lalu, rute pertama kita mau kemanaaaa? Haha bingung!

Akhirnya, kita main ke museum gempa yang udah gabung sama Museum Adityawarman di Jalan Diponegoro. Saya lupa berapa tiket masuk museum, maklum udah lama.



Kak Nia excited banget pas liat lemari tulisan 'Koleksi Sulawesi', pulau dia katanya hihi

Di museum ini Kami berkeliling, mulai dari melihat hasil seni, kebudayaan, sampe dokumentasi kejadian gempa yang memilukan tahun 2009 silam. Serius saya merinding dan sedih ngelihat foto-fotonya. Saya berasa terbawa ke kejadian pilu 9 tahun lalu itu.






Gatau sih ya, museumnya sepi. Saking gada yang mau ke Museum mempelajari sejarah dan budaya.

Karena dikejar waktu, Kami cuma sebentar saja di Museum, lalu lanjut ke gunung Padang. Niat banget siang-siang, panas, hiking lagi. Tapi gapapa lah, demi menyenangkan diri dan untungnya Guide amatir (re: Kak Nia) juga mau dan oke-oke aja.

Menuju Gunung Padang, kita bakal ngelewatin jembatan Siti Nurbaya. Serius, jembatannya bagus, instagramable banget. Pemandangan dari jembatannya ke bawah juga berasa ala-ala bangunan di Eropa gitu. Jadi berasa lagi gak di Padang. Ditambah lagi ada kapal-kapal di sungainya (nyebutnya kapal aja ya biar agak kerenan dikit). Kata Kak Nia itu kapalnya bisa disewa buat keliling-keliling. Njiiir, pengen banget. Seru pasti. masih kata Kak Nia, suasana di sekitar jembatan jauh lebih kereen pas malem, soalnya lampu-lampunya nyala.



Trek naik ke Bukit Padang sebenarnya gak susah karena udah disemen. Pikir saya, itu akan jadi hiking yang gak perlu energi dan akan jadi menyenangkan plus gak bakal terlalu nyusahin. But, that was totally wrong! Walaupun cuma naikin anak tangga doang, tapi serius, saya udah kesusahan dan ngos-ngosan. Kita berdua berkali-kali berhenti buat ngambil napas sejenak. Mungkin itu juga karena cuaca yang terik banget, apalagi waktu itu siang sekitaran jam 11-an. Bercucuran keringat lah pokoknya. Halaah, bahasa lu, Tik!



Ada moment lucu dan rada drama sih kalo boleh saya bilang. Jadi, pas waktu hiking itu, kebetulan cuma kita berdua yang mau naik ke bukit siang itu. Paling ada abang-abang atau bapak-bapak satu dua, yang kita tau mereka pekerja, yang naik atau turun. Itu pun cuma dikit. Jadi kita rada parnoan juga kan. Tapi yaudah kita selow aja sambil foto-foto deh tuh pake kamera. Truuus, tiba-tiba kita dihadang segerombolan monyet. Kita dikelilingin kayak gabisa kemana-mana gitu. Kita dipalakin monyet, njiir!



Nah, sekalipun Kak Nia bukan kali pertama kesini, tapi tetap aja dia juga takut. Saya refleks histeris dooong, trus teriak minta tolong. Panik dong yaaa. Kebetulan ada bapak-bapak yang lagi mancing di bawah. Bapaknya gak nolongin, cuma bilang, 'jalan terus aja, ntar monyetnya pergi sendiri.'

Saya dalam hati mah ngomong, 'eleeh paak, tolongin keek. Ini liat dua anak gadis dikerubungin monyet malah diem aja.'

Rupanya, si monyet tertarik sama kamera kita. Jadi emang disaranin kalo mau naik gunung Padang better gausah keluarin barang-barang berharga. Soalnya si monyet matre! Bukaaan, tapi emang si monyet katanya tertarik sama yang kaya begituan. Mending disimpen daripada direbut monyet kaaan. Hati-hati ya, di trek ini memang banyak monyetnya.



Yaudah, kita buru-buru masukin kamera dan hp ke dalam tas dan jalan pelan-pelan sambil 'hus-hus-in' komplotan monyetnya. Deeeuh, drama bareng mnyetnya bikin jantung mau copot ajaa. Tapi udah agak jauh kita gengakakan berdua. Baru sadar begonya kita pake histeris dan teriak-teriak minta tolong kayak di ftv gitu, hadeeeuh.

Pas nyampe di puncak bukitnya, asli capeknya dibayar tuntas! Kita bisa liat pemandangan kota Padang dari atas. Liat laut biruu (iyalah lautnya biru-__-), trus liat pulau-pulau kecil yang keliatan kayak gumpalan doang. Ada namanya pulau apa ya, saya lupa, kata Kak Nia kita bisa jalan kaki kesana karena kalau pagi apa sore (saya lupa) airnya surut. Pasti seru! Pengen coba sih, tapi kapan main kesana lagi aja deh.







Turun dari Gunung Padang, harusnya sih kita mau jalan-jalan keliling pasar. Kak Nia ngajak dan kebetulan kita suka keliling pasar. Tapi udah gak keburu. Akhirnya kita cuma ngelilingin kota even lagi panas pake banget! Karena Kak Nia juga masih guide amatir, sudah pasti kitanya muter-muter. Nyasar sih engga ya, tapi lupa jalan dan berujung ketemu jalan itu lagi jalan itu lagi. Haha udah buru-buru masih, sempet salah jalan pulak. Ngakak!

Kita keliling sambil nyempetin buat nyari oleh-oleh dan makan. Makan juga gak jauh dari kosan Kak Nia. Alesannya sih biar gak terlalu jauh kalo abang-abang travelnya jemput.

Meskipun bentar dan planning awal gak keburu, saya yakin itu bakal jadi alesan saya buat balik lagi kesana dan nikmatin semuanya dengan cara yang beda. Ntah itu cuma buat ngobatin hati saya yang sedih karena liburannya bentar banget, atau emang sesuatu yang saya yakini. Yang jelas, setiap berkunjung ke kota atau tempat baru dengan waktu yang singkat, I just keep believing that I will be back for some reasons!

Perjalanan yang singkat kali itu ngasih saya banyak banget cerita, saudara baru, dan tentu saja pengalaman yang luar biasa. Daaan, perjalanan kali itu juga jadi awal dimulainya perjalanan-perjalanan hebat setelahnya. Perjalanan dan cerita yang seru datang gak diduga. Lagi-lagi, dengan alasan yang berbeda pula, saya kembali ketemu dengan Kak Nia di kota yang berbeda : Jakarta, beberapa bulan setelahnya. Sayang, gak sempat jalan-jalan.

No comments:

Powered by Blogger.