First Impression Nyobain Clay Mask Utama Spice

Sunday, March 11, 2018


Akhirnya saya bikin postingan 'first impression' masker ala-ala beauty blogger gitu yah.

Ini karena udah janji aja sih pas waktu Utama Spice Clay Mask ini dateng. Yaaah, saya penasaran banget pengen nyobain. Abisnya si Utama Spice ini mengklaim dirinya 100 persen natural dan murni dari lumpur vulcanic. Ya, pasti penasaran banget dong yaa. Utama Spice ini produk asli dari Bali loh, anyway.

Kenapa bisa saya berkenalan dengan Clay face and body mask dari Utama Spice ini?


Jadi gini, waktu itu saya lagi nyari-nyari masker yang bisa ngecilin pori-pori muka. Pengen beli innisfree. Udaah cari-cari online shopnya juga. Trus, malem itu pas lagi liat-liat review skincare, ketemu lah saya sama review yang pake si Utama Spice ini.



Biasalah ya orang gitu, yang mau dicari apa, yang akhirnya dibeli apa. Karena semua review di youtube itu 'racun', akhirnya saya beli dan langsung nyari masker ini.

Percaya sama saya, isi masker ini tuh banyak pake banget. Penuh setempat-tempatnya. Mabok-mabok dah makenya. Ini masker kayaknya dipake sekampung juga ga bakal habis! Tapi karena saking penuhnya, pas buka tutupnya, bubuknya kemana-mana gitu, kotor banget jadinya.



Isinya bubuk, jadi diolah dulu. Jangan lah mikir ngolahnya ribet pake ini-itu yak. Gampang banget kok. Bisa pake air biasa, tapi saya pake air mawar sih. Ini juga saya nirunya yang di video review. Saya lupa lagi nama mbak-mbak yang reviewnya. Bukan Suhay Salim atau Affi Assegaf yang jelas haha.

Maskernya ga berbau atau ada aroma gitu. Karena saya pake air mawar, ya jadinya clay mask nya aroma mawar deh. Kalo yang ga suka masker ada wanginya gitu, mungkin diaduknya pake air biasa aja.


Bubuk clay mask nya dicampur sama air secukupnya aja sampe udah kayak pasta. Kayak adonan masker biasa sih. Ga neko-neko.

Nah, kalo saya sih sebelum pasang masker, saya bersihin wajah dulu. Double cleansing dulu, pake facial wash trus lanjut milk cleanser. Abis itu lanjut scrub wajah. Tapi optional sih kalo scrub, Saya scrub wajah dua kali seminggu biasanya. Kalo udah jadwalnya scrub, biasanya sebelum masker dan setelah double cleansing saya scrub dulu. Tapi kalo udah scrub sebelumnya saya langsung lanjut pake masker. Soalnya kan scrub ga sering-sering juga ya. Sementara saya pake masker biasanya sekali sehari atau sekali dua hari. Ga mungkin dong tiap sebelum masker saya scrub wajah.

Setelah itu lanjut pake masker. Ini bagian favorit saya! Gatau kenapa, ngolesin muka pake kuas yang ada clay masknya suka ajaaaaa. Makanya saya sering banget pake masker.

First impression? Oke, ini maskernya cepet banget kering. Ga nyampe 10 menit gitu deh. Kalo udah kering, maskernya ntar pecah-pecah terus rontok sendiri. Annoying sih, soalnya masker yang kering itu bakal balik jadi bubuk lagi dan bikin kotor baju banget karena jatuh-jatuh.

Bersihinnya juga menurut saya gampang-gampang susah. Kenapa? Gini, si maskernya jujur gampang banget dibersihin atau ga butuh usaha ekstra buat ngusap-ngusapnya, ga bikin kotor kamar mandi juga. Tapi, jangan ketipu. Keliatannya udah bersih gitu kan, tapi ntar kalo airnya udah kering di wajah, masih ada sisa serbuknya yang nempel di kulit muka. Uh, keganggu banget deh. Trus kalo masih ada serbuknya di wajah gitu, bikin muka saya gatel-gatel dan kayak timbul bruntusan gitu jadinya. Gatau ya gara-gara itu apa bukan.

Itu sih yang bikin saya males. Karena udah tau, jadi saya akalin pas nyuci maskernya, saya pake face wash sampe yakin bener-bener bersih. Abis itu baru dilanjut pake toner dan moisturizer. Step skincare saya sih begitu.

Tapi beneran habis pake masker ini tuh muka jadi lebih cerah gitu. Maskernya pas diaplikasiin di muka juga dingin trus ga ribet juga. Dan sehabis pake masker ini beneran sih pori-pori muka saya agak mengecil. Tapi agak lama balik lagiiiii. Saya gatau lagi cara ngecilin pori-pori dan buang komedo ini gimanaaa. God, I do need your help!

Tapi, saya masih pake maskernya sampe sekarang. Mungkin harus dipake rutin baru keliatan hasilnya. Saya juga sukanya karena abis pake masker ini, komedo di wajah saya jadi gampang dipencet gitu. Putih-putihnya nongol dan gemes banget buat dipencet haha.

Harganya sih menurut saya cukup murah. Isinya 150 gram cuma 90.000 rupiah kalo di website resmi utama spice, tapi saya beli cuma 80.000 rupiah. Agak tricky sih nyarinya, soalnya ga di semua online shop ada. Jadi kalo mau masker ini dan gamau ribet nyari olshop yang jual, mending langsung pesan di websitenya aja. Kalo di online shop ada yang jual di atas atau di bawah harga malah.



Selain masker, Utama Spice ini produknya ada macem-macem. Kemaren saya beli masker sama virgin coconut oilnya. Ya, buat diusap-usap ke badan sama rambut. VCO nya saya beli 40.000 rupiah isi 100 ml.

1 comment:

  1. Tik, kk baru mo minta dikit buat coba..takut ga cocok klo beli full size, dan rada parno pake masker yg buka mass products, takut gatal memerah..
    (Now jd bingung)

    ReplyDelete

Powered by Blogger.