Kegalauan Pasca Menjadi Mahasiswa

Monday, February 11, 2019
Foto: unsplash

Gak berasa, ya, udah 42 hari di tahun 2019 berlalu. Apa yang udah terjadi?

Banyak!

Mulai dari ujian skripsi di awal tahun. Yap, awal tahun yang disambut dengan sesuatu yang udah ditunggu sejak lama. Akhirnya ganti status juga, dari mahasiswi jadi 'calon pekerja'. Dan kabar bagusnya lainnya adalah gak mesti lama nunggu jadwal wisuda.


Akhirnya ngerasain juga bingung pasca bukan lagi sebagai mahasiswa. Seperti yang teman-teman saya bilang sebelumnya ,ketika saya tanya gimana setelah ujian skripsi atau wisuda, rata-rata mereka menjawab, "bingung, Tik, mau ngapain lagi. nyari kerja juga susah."

Saya setuju banget untuk bagian bingungnya. Iyap, bingung banget. Bingung mau ngelakuin apa dulu. Bingung mulai dari mananya. Untungnya, sejak kuliah sampe sekarang saya udah kerja paruh waktu, jadi gak terlalu banyak waktu yang saya habiskan buat mikirin nasib karir saya. Atau lebih tepatnya saya belum sampai di fase 'hampir putus asa' nyari kerjaan. Atau sampai memberikan diri sendiri pilihan antara nyari kerja atau nikah saja. Untungnya saya belum sampai mikir hal-hal aneh semacam ini. Buat sementara waktu pikiran saya masih cukup waras. Karena nikah, menurut saya bukanlah pilihan dan solusi ketika udah putus asa sama hidup lho ya. 

Tapi, gak mungkin saya cuma 'jalan di tempat' doang kan? Sementara mimpi-mimpi dan harapan indah begitu banyak buat diwujudkan. Masa saya cuma berdiam diri begini-begini aja. Dan, disaat udah mau mulai nyusun strategi, saya mentok lagi. Ini mesti dimulai dari manaaaaa?

Di sisi lain, kebimbangan terus menghantui. Apakah harus berjuang menjemput mimpi saya, atau berdiam diri di sini dengan semua kenyamanan yang ada? Nah, kedua hal ini terus saja berulang, yakin-gak yakin, semangat, lalu bimbang. Begitu seterusnya. Ketika udah mulai yakin, malah semua seolah tampak abu-abu.

Teringat juga akan banyaknya kewajiban yang harus diselesaikan disini lebih dulu. Ya, sambil menyelesaikan, sambil mencari kewajiban baru di kota baru. Yap, izin untuk hijrah kota udah dikantong, tinggal mencari kepastian harus berlabuh dimana. Seneng? Pasti!

Foto: unsplash

Saya anggap ini pertanda buat saya untuk makin giat lagi berjuang. Memperjuangkan apa yang selama ini diimpikan. Waktu terasa makin dekat, tapi entah mengapa sepintas impian itu seolah sulit diwujudkan. Aah, cetek sekali saya. Masa udah mengeluh duluan.

Percaya atau tidak, di balik rasa bahagia yang teramat sangat ini (karena dikasih lampu hijau buat hijrah), ada segelumit rasa khawatir akan masa depan. Takut kalo saya gak bisa survive, takut kalo kehidupan baru nantinya gak seperti yang diharapkan, takut kalo... takut semuanya.

Tapi bagaimana bisa cuma takut-takut aja tanpa ada usaha?

Foto: unsplash

Semua sudah ada jalannya. Perbanyak usaha dan doa. Lebih giat dan semakin giat lagi. Berjuang sekuat semampunya. Jangan pantang patah dan menyerah. Dan, jangan pernah bandingin diri sendiri dengan orang lain. Karena privilese yang beda, outcome juga akan beda banget meskipun dengan usaha yang sama kerasnya. Yang penting tetap lakuin yang terbaik! Haha nasihat buat diri sendiri sih. 

Sekarang, tunaikan dulu kewajiban yang menjadi hutang sambil menyusun perencanaan baru buat hidup yang baru. Hidup udah masuk ke fase baru yang semakin berat dan terjal. 

Kalo kamu juga ada di fase ini sekarang, yuk, jangan mau nyerah gitu aja! Kita cuma punya mimpi, dan harus diwujudkan!

No comments:

Powered by Blogger.