#NostalgiaJakarta: Mendadak Merantau ke Jakarta!

Ga berasa ya, saya udah semester 8 aja. Which is ini tuh ‘harusnya’ jadi semester terakhir saya kalo menganut pasal kuliah ideal 4 tahun haha. But, It’s okay dont worry be happy. Santai kayak di pantai, selow kayak di pulau haha *semoga orang tua saya ga baca.

Tapi saya bukan mau curhat soal tugas akhir saya yang belum kelihatan hilalnya sama sekali ya. saya malah mau bernostalgia dengan experience terbaik yang udah saya lewatin. Ah, semester 7 dengan mata kuliah job training was so memorable and too valuable.

Mungkin kalo yang ngikutin social media saya, udah tau ya kalo Saya dapet kesempatan bagus banget bisa magang di Tempo. Duh, magang disana itu udah impian dari jaman kapan, yakali jaman pertama kuliah Komunikasi atau sebelum masuk kuliah malah.

Ada sih beberapa yang nanya ke saya gimana kok saya bisa nyampe magang disana, trus nanya pengalaman disana gimana, keseruannya apa aja, dan pertanyaan lainnya dan lainnya.

Mungkin cerita pengalaman ini akan saya bagi jadi beberapa episode. Ceelaah gegayaan tutup panci lu, Tik haha

Jadi, waktu itu saya emang perginya bisa dibilang dadakan banget. Banyak malah teman-teman yang kaget karena masih liat saya sering mondar-mandir di Kampus dan masih ngurusin proposal magang pula alias tempat magangnya belum dapet, eh tau-taunya udah ada updatean di socmed aja udah di Tempo.

Waktu itu saya cukup stress loh ya, disaat teman-teman satu angkatan udah pada mulai magang dari beberapa hari sepulang KKN, lah saya masih aja kalo ditanya magang dimana, jawabannya, ‘masih masukin proposal, belum ada yang manggil.” Sedih dong ya.

Saya masih ingat seminggu itu masih sibuk temuin dosen pembimbing magang, trus bikin surat rekomendasi kampus, ngurus ini ngurus itu. Ketemu temen yang udah magang bawaannya stress. Ini efek kelalaian saya juga sih. Harusnya sebelum KKN udah sebar proposal. Jadi pas KKN tinggal nunggu panggilan aja, dan selesai KKN bisa langsung berangkat.

Saya juga masih ingat (Hoo jelas), waktu itu beberapa hari setelah saya ngirim berkas-berkas yang diperlukan, kayak CV, surat keterangan magang dari kampus dan proposal, saya dihubungi Mbak Trias, orang SDM Tempo. Itu siang Kamis, 28 September 2017 kalo ga salah. Cuma waktu itu dikasih tau kalo anak magang di Tempo udah penuh. Jadi saya diterima tapi waktu magangnya di pending jadi awal tahun 2018. Lah, saya mikir dong ya. Bingung juga, takutnya saya ntar bisa telat soalnya mata kuliah Job Training Jurnalistik itu udah diambil di semester 7. Saya sedih dan kecewa banget, hampir hopeless loh.

Then, jam setengah 5 sore di hari yang sama, saya dikabarin Mbak Trias lagi kalo diterima. Nah, di proposal saya buatnya mulai masuk pertengahan Oktober biar beberapa hal bisa saya persiapin dulu. Tapi Mbak Trias minta mulai masuk Senin, 2 Oktober. Oke, dengan hati riang gembira dan penuh suka cita, Saya pulang dong ya. Mau kasih tau Ibu sama Ayah. Kebetulan, temen dekat saya juga bakal magang di Jakarta dan berangkat Jumat siang. Setelah berdiskusi yang ga alot, akhirnya malam itu jam 9 saya beli tiket dan milih penerbangan bareng Novi.

Kebayang ga, ke Jakarta berdua, gada keluarga yang tinggal disana, gada teman, gada siapa-siapa dan cuma ngandelin naluri survive doang haha. Oke, mungkin bagi sebagian orang ini bukan suatu hal yang perlu dibesar-besarin, biasa aja. But, bagi saya ini pengalaman yang cukup menguras keberanian saya.

Actually, temen saya Novi punya keponakan yang baru kuliah semester 1 di UIN Jakarta, Risky. Iya doi cowok. Nah, cuma dia satu-satunya yang kami andalkan. Sampe Jakarta kami langsung ke tempat dia, eh bukan, kosan teman perempuannya, Lusi. Untung dia mau nampung haha. Disitulah saya yakin, ketika kita jauh, pasti akan selalu ada orang baik yang dikirim Tuhan buat nolongin kita.

Kita cuma nginap di kosan Lusi semalem, soalnya besoknya kami udah nemuin tempat kos di daerah Kebayoran Lama. Lokasi ini dipilih dengan pertimbangan sama-sama dekat kantor, ga jauh dari Tempo yang berlokasi di Palmerah dan dekat juga dari Pondok Indah lokasi kantor Novi.

Kita ngerasa beruntung banget bisa nemuin Kosan milik Pak Hary ini. Lokasinya dekat dari halte pasar Kebayoran lama dan cuma jalan kaki dari stasiun Kebayoran, tinggal kayang doang kalo mau ke Gandaria City (saking deketnya, haha). Ah, Kosan Hijau di Jalan Saribena itu punya banyak kenangan! Galau kan saya hiks.

Hari itu, Saya dan Novi resmi jadi anak kosan yang merantau jauh ke Jakarta.

Udah ah, sampe disini dulu. Ntar saya bakal nyambung ke cerita gimana first impression waktu pertama kali mulai program internshipnya. Pas hari Senin kita masuk ke kantor pertama kalinya. Gak kalah menarik dan seru! Deg-degan? Udah pastiiii….

P.s. buat kamu yang mau tau atau tanya-tanya soal cara, berkas, atau apapun itu soal magang di Tempo bisa kirim email aja ya. Liat di kontak, yes.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *