#NostalgiaJakarta : Deg-degan di Hari Pertama Magang!

Sudah lama banget saya ga ngerasain gimana atmosfir masuk ke lingkungan baru. Terakhir 3 tahun lalu waktu pertama kali masuk kuliah jadi mahasiswa baru. Dan, hari itu, Senin, 2 Oktober 2017, hari pertama masuk kantor sebagai anak magang, yeay!

Eh, gatau sih itu perasaannya ngaco dan campur aduk banget. Seneng, udah pasti. Deg-degan, uuuh jangan tanya. Excited, tentu. Takut, iya juga. Ah, semuanya dah! Trus kaya mikir yang aneh-aneh, misalnya, ‘ntar saya disuruh nulis laporan ini’, atau ‘ntar saya diuji ini-itu’, atau ‘ntar saya diinterview’, dan lain dan lainnya. Pokoknya pikiran saya udah ga karuan banget.
Eh, baca dulu episode 1 #NostalgiaJakarta-nya disini.

Tapi namanya juga praktek kerja, udah pasti bakal disuruh kerja ini itu kan ya. Yang saya khawatirkan waktu itu lebih kepada takut salah tingkah atau ngelakuin sesuatu yang ga sesuai sama ekspektasi mentor saya di hari pertama magang. Maksudnya kalo udah beberapa hari setelahnya kan udah bisa ngikutin pola dan ritme kerjanya gimana. Itu aja sik.

Oke, pagi Senin itu, Saya dan Novi sama-sama masuk kerja #Day1 haha. Bedanya, Novi harus ke kantor jam 8 pagi sesuai dengan permintaan atasannya, sementara saya dijadwalin ketemu Mbak Trias jam 10 pagi. Lumayan sih untuk lebih mempersiapkan diri.

Karena udah tau bakal macet atau emang karena takut telat di hari pertama, ya ngasih the best first impression lah ya, Novi berangkat dari kosan sebelum jam setengah 8. Haha iya itu cepet banget. Mengingat dia naik ojek online pula. Kebayoran lama ke Pondok Indah mah dekeeet.

Tapi demi menjaga agar hari pertama berjalan lancar, pagi-pagi sekali kita berdua udah bangun. Sebenernya udah deg-degan dan ga bisa tidur dari malemnya. Saya sampe nanya temen yang udah pada mulai magang soal gimana hari pertamanya. Dan semua pada jawab emang deg-degan. But, kata mereka itu ga semenyeramkan yang kita pikir kok. Jadi, saya berusaha untuk menenangkan diri.

Saya malah udah mulai jalan ke kantor dari kosan sebelum jam 9. Haha, saking takut telatnya. Soalnya ada beberapa berkas yang mau saya fotokopi dan persiapkan sebelumnya. Saya pikir berangkat lebih cepat akan lebih bagus. Kantor Tempo kan deket Jalan Palmerah Barat. Kalo dari pasar Palmerah posisinya setelah Kompas dan The Jakarta Post.

Saya memilih naik KRL karena dekat dan belajar juga buat naik KRL sendiri. Dari Stasiun Kebayoran ke Stasiun Palmerah cuma jarak 1 stasiun doang, jadi ga nyampe 5 menit di kereta juga udah nyampe. Dari Stasiun saya memilih untuk jalan kaki saja, lewatin gang kecil yang tembusannya pasar.

Dari depan pasar bisa milih naaik angkot, kalo engga jalan kaki juga bisa, paling ga nyampe 1 kilometer sih. Di hari pertama ini dan saya yang masih gatau dimana tempat fotokopi gitu, akhirnya saya memilih untuk jalan kaki saja. Lagian jam 10 juga masih lama, pikir saya waktu itu. Cukup menguras keringat dan bikin capek juga. Gapapalah, hitung olahraga.

Sampe di kantor, saya langsung nanyain ke front office yang di lantai bawah. Daripada saya main nyusup masuk trus malah nyasar kan. Saya disuruh nunggu sih, sambbil Mbak Triasnya turun dan ketemu kita jam 10. Iya, kita. Soalnya selain saya ada dua anak magang baru lain yang juga janjian sama Mbak Trias pagi itu. You know what saya ngapain? Haha saya nge-WA Novi nanyain gimana dia dan lagi ngapain dia saat itu. Pasti Novi udah ngelewatin beberapa momen lebih dulu dari saya, kaya udah ketemu mentor, udah ditanya-tanya lah pastinya. Jadi saya pengen tau.

“Udah, selow aja, sis. Biasa aja kok, seru malah. Aku udah ngobrol-ngobrol sama anak magang lain juga,” kata dia.

Sedikit menenangkan sih. Tapi, masih takut jugaaa. ‘Kan kantor aku beda sama Novi, gimana kalo ntar aku lebih sial aja? Gimana kalo ini? Gimana kalo itu?’ Ah, semuanya jadi kepikiran!

Pas Mbak Triasnya udah turun dan nyamperin kita trus ngajak ke Lantai 5 ruangan SDM, what a sureprise banget, beneran, saya cuma keduluan takut doang. Beneran ga seperti yang saya takut dan khawatirkan. Mbak Trias nyambut kita dengan ramah. Nanya-nanya dikit soal kuliah, trus posisi kita dimana, dan ngasih name tag (jangan bayangin name tag nya kaya ID Pers gitu ya, cuma kertas yang diprint doang. Ternyata kalo di Tempo ID Card gitu cuma buat karyawan doang. Anak magang cuma dapet yang bentuknya begituan doang hahah).

Setelah beberapa berkas selesai, kita satusatu dikenalin sama karyawan yang ada di ruangan itu. Rata-rata semua orang SDM lah udah pasti. Setelahnya, saya dan farid, salah satu teman sesama magang mahasiswa UMN, diajakin ke lantai 4. Lantai redaksi! Lantai yang sibuk! Disini semua informasi Tempo berasal. WOW! Sambil Mbak Trias ngenalin kita letak ruangan yang ada disana.

Kebetulan saya dan Farid beda kerja. Farid milih di infografis sementara saya di bagian redaksinya. Penanggung jawab saya selama magang disana adalah Pak Elik, atau istilahnya supervisor. Jadi saya dikenalinlah sama Mbak Trias ke Pak Elik. Pak Elik itu posisinya sebagai Redaktur Eksekutif di Tempo.co.

Saya di Tempo magang selama 3 bulan. Jadi, kata Pak Elik, bulan pertama akan diletakin di kantor dulu sambil mempelajari segala sesuatunya. Untuk di kantor saya diletakin di bagian SEO, jadi anak magangnya Mbak Nita.

“Ntar kalo udah dapet pengalaman di SEO dan ada kanal yang lagi butuh tenaga tambahan, kamu bisa dipindahin kesana,” kata Pak Elik.

Saya mah oke-oke aja. Ada sih waktu itu Pak Elik nanya saya ekspektasinya di Tempo bakal diletakin di mana, di majalah, di Koran atau di Online. Yaudah, saya jawab aja saya mau di Koran. Pengen bilang di majalah sih, taapi kayaknya untuk majalah sulit bangeeeet buat dapet posisi apalagi anak magang yang hanya butiran debu seperti saya haha.

“Yaudah, kamu harus bagus-bagus tulisannya biar bisa tulisannya naik di koran.”

Pak Elik orangnya ramah dan welcome banget. Saya malah sampe mikir, ‘ornag disini kok pada rendah hati dan ga sombong sama sekaliiiii?’ ya minimal jutek gitu kek ya atau apa. Kan ini media gede buanget dan udah terkenal. Jadi pantas sih kalo mau nyombong atau ngomong jutek gitu. But, sumpah, ini di luar ekspektasi saya. Soalnya saya malah sering ketemu yang dia wartawan masih atau kerja di media apa gitu, masih curut laah, eh sombongnya naudzubillah. Beneran salut sama mereka disini!

Dan, Pak Elik yang nganterin saya ketemu Mbak Nita. Yaampun, thanks Pak Elik!

Jujur aja, saya ngerasa disana itu kayak senioritas mah terlalu penting. Maksudnya bukan ga penting ya. Tapi kayak cara pandangnya beda aja. Saya yang tinggal dan besar di Riau, ngerasain banget gimana kalo sama orang yang tua itu manut dan hormatnya yaampun daaah. Trus sama senior juga kalo ketemu atau apa kek gitu, pasti hormatnya luar biasa. Kalo engga tamat riwayat lu!

Lah disana, ga kayak gitu. Kita harus menghormati, memang, tapi ga kaku, ga yang terlalu manut-manut hormat gitu. Kita disana dianggap dan dihormati bukan karena udah senior atau secara usia lebih tua. Tapi, ada kemampuan ga? Itu yang penting!

Saya liat dan perhatikan, kalo karyawan biasa ketemu sama yang jabatannya lebih tua, paling cuma senyum aja ataungobrol biasa. Kadang malah becandaan kayak sesama teman, ga kaku. Duh, gimana ya, susah buat dijelasin. Itu yang buat saya suka dan betah disana.

Ah, waktu paling baik yang saya miliki adalah ketika 3 bulan disana!

Hari pertama itu saya masih diajarin dan dikenalin sama anak-anak magang yang menghuni meja superdesk seperti saya. Belum ada kerjaan yang begitu sulit. Sama Mbak Nita juga saya dibebasin masuk jam berapa dan pulangnya juga terserah, asal kerjaan siap.

“Selow aja mah, Tik,” katanya.

Gada yang perlu ditakutin sih. Mau itu hari pertama atau hari-hari setelahnya. Menurut saya rasa takut itu ada karena terlalu banyak ‘what-if’ aja si dan terlalu over thinking. Coba selow, rileks, dan berdoa aja, pasti ga bakal takut.

Sorenya saya pulang bersama jutaan warga Jakarta lainnya berdesak-desakan naik KRL. Ya, waktu itu saya masih newbie, jadi belum tau rush hour yang perlu dihindari kalo gamau tua di jalan.

Senin itu jadi hari dimana hari-hari selanjutnya akan dilalui dengan penuh semangat dan suka cita. Ah, saya kembali terhempas diantara ribuan kenangan indah disana. Jakarta, saya rindu!

4 Replies to “#NostalgiaJakarta : Deg-degan di Hari Pertama Magang!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *