#NostalgiaJakarta: Saatnya Review Makanan Ala Anak Kosan Saribena

Sumber: Google

Meski saya gak lama di Jakarta, tapi sumpah, Saya masih belom bisa move on. So many memorable moments I’ve got there. Termasuk soal makanan!

Sejujurnya, saya bukanlah tipikal manusia yang pemilih soal makanan. Hampir semua saya lahap. Enak, gak enak mah semua masuk mulut. Asal jangan keasinan atau rasa yang gak bisa dimakan ya. Lupa, satu lagi, asal jangan pedes!

Dulu saya gak pernah masalah sama makanan pedes. Ada itu tempat makan kayak jual ayam penyet gitu gak jauh dari kampus. Dulu jaman pertama masuk kuliah saya tiap hari makan disana. Pedes nagih gitu. Perut juga gak masalah. Malah pas waktu itu lagi sakit tenggorokan sampe suara saya sama sekali gak keluar, obatnya ya makan disana. Udahlah sambelnya naudzubillah pedes ya, minumnya es teh manis pulak segentong. Gilaaak!

Tapi, semenjak pernah mules yang sampe 4 hari dan pusing mual gitu waktu semester 3, saya gak berani lagi masukin apapun jenis makanan pedes ke mulut.
Lebih tepatnya perut saya yang udah ga sanggup. Jangankan itu, makan sambel yang pedesnya standar anak kemaren sore aja perut saya mules. Cetek banget, malu saya. Tapi gimanalah.

Nah, di Jakarta itu menurut saya cabenya beda sama disni. Sambelnya lebih pedes njir. Saya menderita seminggu-dua minggu disana karena belum cocok aja sama makanannya. Apalagi nasinya pulen. Maklumlah ya, orang Sumatera biasa makan nasi Padang nasinya berderai gitu, jadi perlu nyocokin dulu kalo ketemu nasi yang pulen.

Jadilah awal-awal disana saya cuma makan sekali sehari doang buat ngurangin dampak perut mules. Sampe makan gado-gado seberang kantor aja tuh cabenya cuma sebiji dua biji doang. Itu juga bikin mules. Sampe ibu gado-gadonya hapal muka saya saking saya tiap harinya makan disana. “Gado-gado kan? Ga pedes, ga pake tauge, pake lontong, kan?” tanya Ibunya kalo saya masuk ke warungnya.

Sampe Novi pun bingung mau makan apa karena takut beli ini beli itu ga cocok di perut saya. Sampe dia yang bekalin saya obat mules. Thanks, Nov! Haha, jadinya dia ngikut saya. Kalo mau beli makan mesti memperhatikan kesejahteraan dan keamanan perut saya. Soalnya saya bakal nyusahin dia dan dia juga ga tega liat saya menderita haha.

Sampe kadang saya milih gak makan biar ga mules. Mau makan apa coba? Makan yang manis-manis gitu saya juga ga selera. Makan pedes perut gabisa. Makan nasi Padang disana, duh, gak deh. Gada ngalahin rasa Nasi Padang di Sumatera mah ahahah.

Dalam perjalanan pencarian makanan yang pas di perut saya, akhirnya saya menemukan makanan yang lumayan pas di lidah dan bisa diterima perut saya.

1. Nasi Gule yang di pinggir jalan Sultan Iskandar Muda.

Jadi, kosan kami seperti yang udah diceritain di episode sebelumnya, deket banget sama Gandaria City. Ada jalan belakang, nembus persis dekat JPO yang sebelum Gancit itu. Nah, ga jauh dari JPO, kalo malem banyak banget yang jualan tuh di trotoar gitu. Deket Kampus USNI. Salah satunya ada jual Nasi Gule. Seporsinya 12.000 rupiah aja. Enak sih menurut saya. Dagingnya ga amis.

Cuma yang bikin saya heran, kuah gulainya itu loh. Kalo di Pekanbaru mah kalo gulai ya emang beneran bersantan gitu kuahnya, kental, duh sedap lah pokoknya. Tapi kalo disana kuahnya kaya dikasih santan tanggung gitu. Kayak orang yang sayang tapi ga sayang gitu lah haha. Cuma enak sih. Saya kalo makan disini malah seringnya nambah. Setiap kali makan! Gatau apa perut saya ada naganya, atau emang karena porsinya buat anak TK doang. Saya biasa makan pake kecap. tetap gamau dikasih sambel, pedes.

Duh, saya gada fotonya lagi haha. Saya emang anaknya kalo makan ya makan, ga sempat buat pepotoan segala. Pas udah mau nulis di blog gini baru deh nyesel. Yaudah saya ambil dari Google aja yak fotonya.

2. Gado-Gado jalan Palmerah Barat.
Ini gado-gado yang saya bilang barusan. Serius ini gado-gadonya enak. Warungnya juga bersih, Ibunya juga ramah.

Saya kalo lagi di kantor pasti makannya disini. Ga bakal kelewat. Bahkan kalo saya udah lama ke ga kantor, saya kangen gado-gadonya. Pernah saya sampe niat banget ke kantor tanpa ada keperluan yang penting banget, tapi cuma buat bisa makan gado-gadonya. Duh, terbaiklah!

3. Ayam Goreng Perantauan.

Ini sumber gambarnya Google juga. Tapi harusnya ada tahu goreng satu paketannya.

Menu ini tuh yang nemuin pertama kali Novi. Jadi disamping kita nyari menu yang pas di lidah, sambelnya ga gila, terus juga harga yang lebih kantong-able banget Hahaha.

Kami itu kalo udah nyampe kosan bakalan males banget keluar lagi, even buat beli makan. Jadi, kita pasti bakal order pake Grab-food. Soalnya ga habisini waktu dan tenaga karena free, ga pake ongkir. Sayang di Pekanbaru belum ada Grab-food.

Nyari berhari-hari sampe akhirnya ketemu sama ‘Ayam Goreng Perantauan’ ini. Gatau sih ini ide namanya dari mana. Apa ayamnya emang merantau trus sampe Jakarta malah di bunuh, diolah, dan dimakan lagi. Duh, kasian banget. Padahal tujuan merantau mau ngerubah hidup kan ya. Lah, ngapain saya ngomongin ayam coba. Bodo amaaat dah.

Jadi ini satu porsinya cuma 15.000 rupiah aja. Itu udah lengkap pake nasi, ayam goreng dengan kremesnya, trus lalapan sama tahu goreng. Worth it bannget ga siiiih? Trus juga sambelnya enak dan ga pedes.

Lokasinya deket Gancit sih, cuma kita ga pernah makan dan beli langsung kesana. Cuma lewat Mas Grab aja. Sampe ya ada beberapa mas Grab yang udah hafal kita. ‘Kosan Ijo jalan Saribena kan, Mba?’

Kita kadang iseng nandain mas-mas yang nganternya. Arimbi, temen satu kosan saya yang lain (ceritanya sampe ada Arimbi ntar ya saya tulis), sampe tau itu masnya udah nganter makanan orderan kita sampe 3 kali hahaha.

Kita kadang juga iseng liatin mas Grabnya. Kalo bapak-bapak ntar yang jemput ke bawah pada tolak-tolakan gitu. Kalo masnya difoto rupawan, itu semuanya dengan senang hati bakal turun ga pake disuruh. Haha kelakuan yaaa.

4. Mie Goreng di Simpang Kosan.
Jadi, karena saya liputan sering pulangnya malem dan perut saya ga sadar diri minta makan muluk, biasanya sebelum ke kosan saya mampir dulu beli mie goreng deket simpang kosan, yang deket depan ruko percetakan. Masnya buka cuma malem doang sampe jam 12 apa jam 1 gitu dah. Saya suka mie gorengnya. Kadang kalo sama temen, dia biasa pesen mietiau goreng. Gatau sih rasa mietiaunya, tapi kalo dia nganterin saya pulang dan mampir makan dulu, pasti dia pesennya itu. Mungkin enak, atau dienak-enakin haha.

5. Bakso Malang Mas samping Kosan.
Haha iya, saya gatau nama masnya, lupa. Yang jelas dekat kosan makanya saya buat aja namanya itu.

Ini biasanya buat sarapan. Kalo saya liputan agak siangan gitu, pasti beli sarapan sama masnya. Tapi saya malah suka kerupuknya doang, trus pake mie. Duh, sedap ya Allaaaah. Kan jadi laper, jadi kangen. Ini masnya juga baik, sering nyapa kita kalo mau berangkat kantor. Trus harganya juga oke. Mie trus pake kerupuk gitu cuma 8.000 rupiah doang. itu udah kenyang super.

Ah, menulis ini semua berarti saya harus mengingat semua moment yang udah saya lewatin disana. Saya rindu!

3 Replies to “#NostalgiaJakarta: Saatnya Review Makanan Ala Anak Kosan Saribena

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *